Internasional

Ahli Beri Penjelasan Benarkah Plasma Darah Pasien Sembuh Virus Corona Bisa Obati Covid-19

Pejabat kesehatan senior di Wuhan, China meminta pasien sembuh dari virus corona (penyintas) untuk menyumbangkan plasma darah mereka. Plasma darah tersebut diyakini memproduksi antibodi alami untuk mengobati mereka yang masih sakit. Permohonan diajukan setelah para peneliti China mengatakan mereka percaya, perawatan antibodi semacam itu bisa membantu orang pulih dari Covid 19.

Pencarian dan pengembangan obat untuk virus corona telah membuat peneliti merasa frustrasi. Pasalnya, kasus infeksi dan jumlah kematian terus meningkat. Mengutip , data menunjukkan jumlah kasus virus corona hingga Senin (17/2/2020) pukul 10.10 WIB mencapai angka 71.230.

Sementara, korban virus corona berjumlah 1.770 orang. Terkait hal itu, pemerintah telah meresepkan kombinasi obat antivirus dan obat tradisional China. Namun, pada Kamis lalu, Grup Nasional Biotec China, sebuah perusahaan milik negara di bawah Kementerian Kesehatan, telah melaporkan temuan baru.

Mereka mengatakan pemberian serangkaian antibodi manusia dari yang penyintas kepada pasien yang tengah sakit, bisa menyebabkan tingkat peradangan turun secara signifikan, setelah 12 tahun menjadi 24 jam perawatan. Namun, apakah ini merupakan cara yang tepat? Dilansir , para ahli mengatakan pendekatan tersebut merupakan cara logis dan menjanjikan bagi pasien Covid 19 yang parah.

Tapi, menurut para ahli, dokter harus ekstra waspada untuk kemungkinan efek sampingnya. Antibodi merupakan protein yang dibuat oleh sistem kekebalan tubuh untuk melawan 'penjajah', seperti virus, bakteri atau zat asing lainnya. Meski begitu, dibutuhkan waktu bagi tubuh untuk meningkatkan produksi antibodi yang bisa menjadi obat baru.

Apabila virus atau bakteri mencoba menyerang lagi di masa mendatang, tubuh akan mengingat dan secara cepat menghasilkan pasukan antibodi. Penyintas Covid 19 masih memiliki antibodi terhadap virus corona dalam darah mereka. Menyuntikkan antibodi dari darah mereka pada orang yang sakit, secara teoritis bisa membantu pasien melawan infeksi lebih baik.

Dengan kata lain pengobatan ini akan mentransfer kekebalan tubuh penyintas pada pasien sakit. Benjamin Cowling, profesor epidemionologi di Universitas Hong Kong, mengatakan pendekatan serupa juga pernah dilakukan saat pandemi flu. "Saya senang mengetahui bahwa plasma dari pasien yang telah sembuh sedang diuji," ujar Carol Shoshkes Reiss, profesor biologi dan ilmu saraf di Universitas New York.

Namun, Reiss menyebutkan, para ahli dan dokter perlu mengendalikan kemungkinan efek dari pengobatan tersebut. Meski begitu, tak semua orang yakin, menggunakan plasma darah penyintas pada pasien terjangkit Covid 19 merupakan hal masuk akal. "Saya pikir perawatan teoretis ini adalah ide bagus."

"Tapi lebih baik kita melakukan prosedur normal untuk memastikan bahwa perawatannya aman dan efektif, sebelum diuji coba pada orang," tutur Dokter Eric Cioe Pena, direktur kesehatan global di Northwell Health, New York. "Saya pikir kita harus melakukan proses ilmiah untuk melanjutkan dan mencoba mempelajari perawatan ini sebelum memberlakkannya." "Terutama pada virus yang tingkat kematiannya rendah," imbuh dia.

Tags

Widya Aprilyanie

Seseorang yang pemarah tidak selalu bijaksana. Sekali dalam hidup orang mesti menentukan sikap. Kalau tidak, dia takkan menjadi apa apa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close