Nasional

Akan Saya Gigit Orang Itu! Ancam Mafia Minyak & Gas Jokowi

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengancam para mafia impor minyak dan gas (migas)yang menghambat berjalannya program pemerintah untuk mengurangi defisit transaksi berjalan yang melebar. Hal itu disampaikan Jokowi dalammenghadiri Pertemuan Tahunan Bank Indonesia di Raffles Hotel, Jakarta, Kamis (28/11/2019). "Yang saya sampaikan, kalau mengganggu B20, B30, dan urusan DME, hati hati. Akan saya gigit orang itu! Enggak selesai selesai masalah ini kalau nggak kita selesaikan," kata Jokowi, dilansir dari kanal Youtube Sekretariat Presiden, Kamis (28/11/2019).

Bahkan, Jokowi mengantongi nama para pelaku mafia migas yang kerap mengimpor. Namun, mantan wali kota Solo ini tak mau menyebutkan pelaku mafia tersebut. "Kenapa lama tidak kita lakukan? Ya karena kita senang impor. Siapa yang impor? Ya orang orang yang senang impor, bapak ibu saya kira tahu semuanya,"

"Ada yang senang impor dan tidak mau diganggu impornya, baik itu minyak baik itu LPG. Ini mau saya ganggu," paparnya. Menurut Jokowi, selain harus mampu bertahan dari berbagai tekanan eksternalcara berikutnya adalah dengan mencari sumber sumber baru. Jokowimengaitkan hal tersebut dengan transformasi ekonomi yang tengah dikejar oleh pemerintah.

Selama ini Indonesia banyak mengekspor komoditas dalam bentuk bahan mentah, seperti nikel, timah, bauksit, hingga batu bara. Padahal, apabila komoditas tersebut diolah sehingga menghasilkan produk turunan berupa barang jadi atau setengah jadi maka akan memiliki nilai tambah yang lebih besar. "Sebagai contoh batu bara, kalau dioleh menjadi DME, menjadi polypropylene bisa mengganti impor kita atas LPG, bisa mengganti impor bahan bahan baku untuk pakaian," pungkasnya.

Demikian juga dengan produk lain seperti kelapa sawit yang bisa diolah menjadi biodiesel, dan nikel, mangan, serta cobalt yang produk turunannya bisa menjadi bahan untuk lithium baterai. Lebih jauh, Jokowi menyebut, pemerintah tengah mengatur strategi besar bisnis negara agar Indonesia bisa menjadi pemain besar penghasil produksi lithium baterai dunia. "Karena ke depan yang namanya mobil listrik itu pasti akan besar besaran diproduksi karena orang sudah tidak senang lagi menggunakan energi fosil," imbuhnya.

Masih terkait dengan mencari sumber sumber baru, Presiden Jokowi juga menyebutkan potensi hydro power yang dimiliki Indonesia. Indonesia memiliki sungai sungai besar seperti Sungai Kayan di Kalimantan Utara yang memiliki potensi 11 ribu Megawatt dan Sungai Mambramo di Papua yang bisa menghasilkan 23 ribu Megawatt. "Kalau yang namanya sungai Kayan dibendung, ada 10 titik di situ, dan dipakai untuk hydro power pembangkit listrik tenaga air, muncul biayanya hanya 2 sen,"

"Kalau kita pakai batu bara bisa 6 7 sen. Siapa yang bisa melawan angka 2 sen ini? Semuanya akan berbondong bondong ke sini," "Saya sudah sampaikan ke Pak Gubernur, ini akan kita mulai. Karena dari sini lah kita memiliki competitiveness , memiliki daya saing," paparnya. Di samping itu, untuk bisa bertahan dalam situasi global yang tidak menentu adalah dengan tetap optimis.

Terkait hal ini,Jokowimengajak para pelaku usaha dan investor untuk tidak ragu ragu jika hendak menanamkan investasinya. Karena menurut Jokowi, pemerintah kini tengah membangun iklim investasi yang lebih baik. Salah satu caranya yaitu dengan penyederhanaan regulasi dan birokrasi melalui pembuatan omnibus law dan pemangkasan eselon.

"Kalau di sini hadir para pengusaha, jangan sampai ada yang menyampaikan wait and see , enggak. Kalau mau investasi, investasi lah karena kita akan memperbaiki iklim investasi itu," tandasnya.

Tags

Widya Aprilyanie

Seseorang yang pemarah tidak selalu bijaksana. Sekali dalam hidup orang mesti menentukan sikap. Kalau tidak, dia takkan menjadi apa apa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close